William James Sidis: Apa Yang Terjadi Pada Seorang Lelaki Paling Cerdas yang Pernah Tinggal

William James Sidis adalah seorang genius budak yang memberi ceramah mengenai Dimensi Keempat kepada profesor Harvard pada usia 11 tahun. Mari kita ketahui IQnya, pencapaian utama, dan adakah dia sebenarnya lelaki paling pintar yang pernah ada.

William James Sidis - nama ini mungkin tidak dikenali sekarang. Namun, pada awal abad ke-20, semua orang membincangkannya. Dia adalah seorang budak lelaki yang genius, anak yang ajaib, anak yang ajaib. IQ William James Sidis dianggap 100 poin lebih tinggi daripada Albert Einstein. Berminat untuk mengetahui lebih lanjut mengenai dia? Kemudian teruskan membaca.



Lihat catatan ini di Instagram

Catatan yang dikongsi oleh William James Sidis (@ william.james1898) pada 10 Apr 2020 pada 12:31 pagi PDT

Pencapaian William James Sidis

William dilahirkan pada tahun 1898 di Boston kepada pendatang Yahudi dari Ukraine. Ayahnya adalah seorang pakar perubatan dan ibunya adalah seorang doktor yang mahir sehingga epal itu tidak jatuh jauh dari pokok. Tetapi apel yang jarang berlaku!





Ayah Sidis terobsesi dengan idea untuk membesarkan anaknya yang genius dan wajar mengatakan bahawa dia mencapai apa yang dia mahukan. Dia mula mengajar anaknya bahasa Inggeris dengan menggunakan huruf abjad ketika William masih di tempat tidurnya.

Lihat catatan ini di Instagram

Catatan yang dikongsi oleh William James Sidis (@ william.james1898) pada 31 Mac 2020 jam 10:05 malam PDT



Anak muda itu baru berusia 2 tahun ketika dia sudah boleh membaca New York Times . William bukan satu-satunya anak ajaib di dunia. Namun, dia adalah salah satu dari sangat sedikit yang unggul dalam pelbagai bidang. Berikut adalah pencapaian William James Sidis yang paling mengagumkan:

  • antara usia enam dan lapan tahun, dia menulis 4 buah buku, salah satunya adalah mengenai anatomi tubuh manusia;
  • dia menulis puisi Perancis dan perlembagaan untuk utopia;
  • dia boleh lulus peperiksaan perubatan pelajar pada pukul 6;
  • dipercayai bahawa pada usia 8 tahun, Sidis dapat bercakap dalam 8 bahasa dan mencipta bahasa sendiri;
  • pada usia 9 tahun, dia diterima di Harvard tetapi menolak kehadirannya kerana 'ketidakmatangan emosi;'
  • akhirnya dia mendaftar di Harvard pada usia 11 tahun, menjadi salah satu pelajar termuda yang pernah menghadiri institusi berprestij itu, dan memberi ceramah di sana mengenai Dimensi Keempat kepada sebilangan besar profesor;
  • pada usia 16 tahun, dia lulus cum laude dan mendaftar di Harvard Law School;
  • menjelang akhir hayatnya, dia kononnya sudah mengetahui 40 bahasa.

Tahun-tahun yang dihabiskan di Harvard bukanlah tahun yang paling cerah bagi si genius muda. Dia mengalami gangguan saraf dan selalu diejek oleh pelajar lain.

Lihat catatan ini di Instagram

Catatan yang dikongsi oleh William James Sidis (@ william.james1898) pada 26 Mac 2020 jam 12:38 malam PDT

Menurut NPR , Penulis bio Sidis, Amy Wallace mengulas pada masa itu:

Dia telah menjadi bahan ketawa di Harvard. Dia mengaku tidak pernah mencium seorang gadis. Dia diusik dan dikejar, dan itu hanya memalukan. Dan semua yang dia mahukan adalah jauh dari akademik [dan] menjadi pekerja tetap.

Impian terbesar William adalah lari dari pandangan umum untuk menjalani 'kehidupan yang sempurna' secara terpencil. Pada hari tamat pengajian, dia dengan terkenal mengatakan kepada wartawan:

Saya mahu menjalani kehidupan yang sempurna. Satu-satunya cara untuk menjalani kehidupan yang sempurna adalah menjalani hidup dalam keadaan terpencil. Saya selalu membenci orang ramai.

Sepanjang hidupnya Sidis cuba bersembunyi dari pemeriksaan awam. Dia pergi dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain, bandar yang sentiasa bergerak. Dia secara diam-diam menerbitkan sejumlah buku dengan nama samaran yang berbeza.

William menjalani kehidupan yang diinginkannya hingga Penduduk New York Wartawan menjumpainya dan menulis sebuah artikel mengenai kehidupannya, yang mana Sidis menuntut penerbitan tersebut kerana memberikan maklumat palsu mengenai dirinya.

Lihat catatan ini di Instagram

Catatan yang dikongsi oleh William James Sidis (@ william.james1898) pada 29 Mac 2020 jam 8:07 pagi PDT

Genius budak lelaki itu meninggal pada usia 46 tahun akibat pendarahan otak. Walaupun masa kecilnya sangat sukar, Wallace percaya bahawa Sidis jauh lebih bahagia ketika dewasa. Dikira IQnya antara 250 dan 300 tetapi adakah dia benar-benar lelaki paling pintar di dunia?

Orang yang paling pintar di dunia

Ia diakui bahawa skor IQ purata adalah 100 dan sesiapa yang memilikinya lebih tinggi daripada 140 dianggap tergolong dalam kategori genius. Walau bagaimanapun, orang-orang yang sangat pintar hanya menjadikan antara 0.25 - 1.0 peratus daripada keseluruhan populasi.

Penguasa Mesir Cleopatra dipercayai memiliki IQ 180 sementara penulis Jerman Johann Goethe dapat membanggakan IQ 213. Lelaki Renaissance terkenal Leonardo da Vinci dilaporkan mempunyai IQ sekitar 200. Pada masa ini, seorang Profesor Matematik Australia di UCLA, Terence Tao, mempunyai skor IQ antara 220 -230, yang mungkin merupakan skor tertinggi pada masa kita.

Oleh itu, jika kata-kata mengenai William James Sidis itu benar, maka berdasarkan ujian kecerdasan manusia, dia memang lelaki paling pintar di dunia. Dia boleh menjadi ahli matematik terhebat sepanjang masa atau pemenang hadiah Nobel, namun, dia ingin menjadi lelaki biasa dengan pekerjaan biasa dan itulah yang akan dia jadikan pada akhir hayatnya.

Selebriti
Jawatan Popular